Mengenal Pupuk Organik

Parent Category: Penyuluhan Written by Arnold C.Turang,SP. dan Janse Tutu SPd. Hits: 3938

Pendahuluan

Saat ini, kesadaran masyarakat akan betapa pentingnya arti dari kesehatan, menjadi pekerjaan yang harus dicermati oleh para penghasil teknologi pertanian.

Ketika era revolusi hijau, masyarakat disuguhkan dengan teknologi pertanian dengan muatan input luar tinggi, dengan dampak negatif pada manusia. Katakan seperti penggunaan pupuk-pupuk kimia, dll.

Era teknologi moderen saat ini menuju era precision farming, dengan tingkat pengetahuan masyarakat yang lebih tinggi, teknologi pertanian yang dihasilkan diharapkan lebih ramah lingkungan bagi masyarakat.

Badan Litbang Pertanian, saat ini telah menghasilkan beragam teknologi pertanian yang dikemas lebih akrab dengan lingkungan.Para peneliti dan pengkaji serta penyuluh di Badan Litbang Pertanian, telah menghasilkan banyak teknologi-teknologi ramah lingkunga yang lebih bersahabat dengan lingkungan.

Pupuk Organik

Pupuk organik adalah pupuk yang tersusun dari materi makhluk hidup, seperti pelapukan sisa-sisa tanamanhewan,dan manusia (id.wikipedia.org 14/11/15 ).  Pupuk organik dapat berupa berbentuk padat atau cair yang digunakan untuk memperbaiki sifat fisik, kimia, dan biologi tanah.

Pupuk organik mengandung banyak bahan organik daripada kadar haranya. Sumber bahan organik dapat berupa kompos, pupuk hijau, pupuk kandang, sisa panen (jeramibrangkasan, tongkol jagung, bagas tebu, dan sabut kelapa), limbah ternaklimbah industri yang menggunakan bahan pertanian, dan limbah kota (sampah).

Jenis-Jenis Pupuk Organik

1. Pupuk Kandang dan Penggunaannya

Pupuk Kandang adalah pupuk yang terbentuk dari kotoran ternak. Ternak yang dipelihara masyarakat dan oleh peternakan, menghasilkan kotoran yang berguna untuk bahan baku pupuk.

Ternak dapat berupa ternak Kuda,Sapi, Kambing,Babi, Ayam, dll ternak yang dipelihara oleh masyarakat atau peternakan. Karena dipelihara potensi kotoran terkumpul dan dapat digunakan sebagai pupuk kandang.

Pupuk kandang mengandung unsur hara makro dan mikro. Pupuk kandang padat banyak mengandung unsur hara makro, seperti fosfornitrogen, dan kalium Unsur hara mikro yang terkandung dalam pupuk kandang di antaranya kalsiummagnesiumbelerangnatriumbesitembaga, dan molibdenum.[4]Kandungan nitrogen dalam urin hewan ternak tiga kali lebih besar dibandingkan dengan kandungan nitrogen dalam kotoran padat. 

Pupuk kandang terdiri dari dua bagian, yaitu:

  1. Pupuk dingin adalah pupuk yang berasal dari kotoran hewan yang diuraikan secara perlahan oleh mikroorganisme sehingga tidak menimbulkan panas, contohnya pupuk yang berasal dari kotoran sapi, kerbau, dan babi.
  2. Pupuk panas adalah pupuk yang berasal dari kotoran hewan yang diuraikan mikroorganisme secara cepat sehingga menimbulkan panas, contohnya pupuk yang berasal dari kotoran kambing, kuda, dan ayam.
  3. Pupuk kandang bermanfaat untuk menyediakan unsur hara makro dan mikro dan mempunyai daya ikat ion yang tinggi sehingga akan mengefektifkan bahan - bahan anorganik di dalam tanah, termasuk pupuk anorganik.
  4. Selain itu, pupuk kandang bisa memperbaiki struktur tanah, sehingga pertumbuhan tanaman bisa optimal. Pupuk kandang yang telah siap diaplikasikan memiliki ciri bersuhu dingin, remah, wujud aslinya tidak tampak, dan baunya telah berkurang.
  5. Jika belum memiliki ciri-ciri tersebut, pupuk kandang belum siap digunakan atau belum masak/matang. Penggunaan pupuk yang belum matang akan menghambat pertumbuhan tanaman, sehingga tidak dianjurkan.

Penggunaan pupuk kandang yang baik adalah dengan cara dibenamkan, sehingga penguapan unsur hara dapat berkurang. Penggunaan pupuk kandang yang berbentuk cair paling baik dilakukan setelah tanaman tumbuh, sehingga unsur hara yang terdapat dalam pupuk kandang cair ini akan cepat diserap oleh tanaman. 

2. Pupuk Hayati

Pupuk hijau adalah pupuk organik yang berasal dari tanaman atau berupa limbah pertanian. Bahan tanaman ini dapat dibenamkan pada waktu masih hijau atau setelah dikomposkan.

Tanaman sumber pupuk hijau, seperti kacang-kacangan dan tanaman paku air (Azolla). Jenis tanaman yang dijadikan sumber pupuk hijau diutamakan dari jenis legume, karena tanaman ini mengandung hara yang relatif tinggi, terutama nitrogen dibandingkan dengan jenis tanaman lainnya.

Tanaman legume juga relatif mudah terdekomposisi sehingga penyediaan haranya menjadi lebih cepat. Pupuk hijau bermanfaat untuk meningkatkan kandungan bahan organik dan unsur hara di dalam tanah, sehingga terjadi perbaikan sifat fisikakimia, dan biologi tanah, yang selanjutnya berdampak pada peningkatan produktivitas tanah dan ketahanan tanah terhadap erosi.

Pupuk hijau digunakan dalam:

  1. Penggunaan tanaman pagar, yaitu dengan mengembangkan sistem pertanaman lorong, di mana tanaman pupuk hijau ditanam sebagai tanaman pagar berseling dengan tanaman utama.
  2. Penggunaan tanaman penutup tanah, yaitu dengan mengembangkan tanaman yang ditanam sendiri, pada saat tanah tidak ditanami tanaman utama atau tanaman yang ditanam bersamaan dengan tanaman pokok bila tanaman pokok berupa tanaman tahunan.

3. Kompos

Kompos merupakan sisa bahan organik yang berasal dari tanaman, hewan, dan limbah organik yang telah mengalami proses dekomposisi atau fermentasi. Jenis tanaman yang sering digunakan untuk kompos di antaranya jerami, sekam padi, tanaman pisanggulmasayuran yang busuk, sisa tanaman jagung, dan sabut kelapa.

Bahan dari ternak yang sering digunakan untuk kompos di antaranya kotoran ternak, urine, pakan ternak yang terbuang, dan cairan biogas. Tanaman air yang sering digunakan untuk kompos di antaranya ganggang biru, gulma air, eceng gondok, dan Azolla.

Beberapa kegunaan kompos adalah:

  1. Memperbaiki struktur tanah.
  2. Memperkuat daya ikat agregat (zat hara) tanah berpasir.
  3. Meningkatkan daya tahan dan daya serap air.
  4. Memperbaiki drainase dan pori - pori dalam tanah.
  5. Menambah dan mengaktifkan unsur hara.

Kompos digunakan dengan cara menyebarkannya di sekeliling tanaman. Kompos yang layak digunakan adalah yang sudah matang, ditandai dengan menurunnya temperaturkompos (di bawah 400 c

4. Humus

Humus adalah material organik yang berasal dari degradasi ataupun pelapukan daun-daunan dan ranting-ranting tanaman yang membusuk (mengalami dekomposisi) yang akhirnya mengubah humus menjadi (bunga tanah), dan kemudian menjadi tanah.

Bahan baku untuk humus adalah dari daun ataupun ranting pohon yang berjatuhan, limbah pertanian dan peternakanindustrimakanan, agroindustri,kulit kayu,serbuk gergaji (abu kayu), kepingan kayu, endapan kotoran, sampah rumah tangga, dan limbah-limbah padat perkotaan diluar plastik.

Humus merupakan sumber makanan bagi tanaman, serta berperan baik bagi pembentukan dan menjaga struktur tanah. Senyawa humus juga berperan dalam pengikatan bahan kimia toksik dalam tanah dan air.

Selain itu, humus dapat meningkatkan kapasitas kandungan air tanah, membantu dalam menahan pupuk anorganik larut-air, mencegah penggerusan tanah, menaikkan aerasi tanah, dan menaikkan fotokimia dekomposisi pestisida atau senyawa-senyawa organik toksik.

Kandungan utama dari kompos adalah humus. Humus merupakan penentu akhir dari kualitas kesuburan tanah, jadi penggunaan humus sama halnya dengan penggunaan kompos.

5. Pupuk Organik Buatan

Pupuk organik buatan adalah pupuk organik yang diproduksi di pabrik dengan menggunakan peralatan yang modern. Beberapa manfaat pupuk organik buatan, yaitu:

  1. Meningkatkan kandungan unsur hara yang dibutuhkan tanaman.
  2. Meningkatkan produktivitas tanaman.
  3. Merangsang pertumbuhan akar, batang, dan daun.
  4. Menggemburkan dan menyuburkan tanah.

Pada umumnya, pupuk organik buatan digunakan dengan cara menyebarkannya di sekeliling tanaman, sehingga terjadi peningkatan kandungan unsur hara secara efektif dan efisien bagi tanaman yang diberi pupuk organik tersebut.

6. Bentuk Pupuk Organik

Volume pupuk organik relatif besar, sehingga dalam penggunaannya membutuhkan ruang dan tempat serta waktu untuk menggunakannya. Pupuk organik volumenya besar (bulky) dengan berat jenis (BD) sekitar 0,5 kg, sehingga terkadang membutuhkan waktu tertentu dalam proses pengangkutannya ke lokasi aplikasi.

Bentuk umum yang dapat dilihat di pasaran, adalah remah (curah) dan granular, ada juga yang diformulasi dalam bentuk briket. Atau dikombinasi dengan pupuk an-organik.

Pupuk organik biasanya diproduksi dan diaplikasi setempat (in situ), tetapi pengalaman petani sayuran dataran tinggi di Sulawesi Utara seperti di Tomohon dan Modoinding, mendatangkan pupuk kotoran ayam dari tempat lain. Yang utama dari bentuk pupuk organik adalah kemampuannya memasok karbon dengan cepat dibanding dengan bahan dasarnya.

Disusun oleh: Arnold C. Turang,SP. dan Janse D.Tutu,SPd.

sumber: dari berbagai sumber internet dan buku-buku